Negatif Corona, 51 Tenaga Medis RSUD Bogor Akan Kembali Bekerja

Bangmamad.com - Sebanyak 51 tenaga kesehatan dan penunjang Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kota Bogor dinyatakan negatif terinfeksi Covid-19.

"Iya betul, dari hasil swab test, 51 orang hasilnya negatif semua," kata Direktur Utama (Dirut) RSUD Kota Bogor dr. Ilham Chaidir, Jumat (24/4/2020).

RSUD Kota Bogor
Sebelumnya, 51 dari 800 tenaga kesehatan dan penunjang di Kota Bogor positif terpapar Covid-19 berdasarkan hasil rapid test.

Menurut Ilham, sampel dahak puluhan tenaga kesehatan itu dites polymerase chain reaction (PCR) di Laboratorium Institut Pertanian Bogor (IPB).

"Untuk memastikan seseorang negatif atau positif Covid-19 itu harus di swab test," kata dia.


Setelah dinyatakan negatif, puluhan tenaga kesehatan tersebut akan segera kembali bertugas karena minimnya tenaga medis di RSUD Kota Bogor.

"Karena kita kekurangan tenaga medis jadi dalam waktu dekat akan ditugaskan lagi," terangnya.

 Peran Rapid Test

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kota Bogor Kepala Dinas Kesehatan Kota Bogor Sri Nowo Retno menjelaskan, rapid test bukan untuk memastikan seseorang positif atau negatif sebagai diagnostik Covid-19.

Rapid test merupakan tes yang lebih menyasar pada antibodi terhadap virus corona. Selanjutnya, diperlukan tes polymerase chain reaction (PCR) untuk memastikan seseorang negatif atau positif Covid-19.

"Rapid test hanya sekadar untuk skrining awal, tidak bisa mendeteksi orang yang belum ada gejala, hasilnya bisa negatif walaupun terinfeksi," ujar Kepala Dinas Kesehatan Kota Bogor ini.(Liputan6.com)

Post a Comment for "Negatif Corona, 51 Tenaga Medis RSUD Bogor Akan Kembali Bekerja"

Berlangganan via Email